Review Suncity Album Dari Khalid



Khalid telah berhasil meluangkan waktu untuk membuat sukses besar dan fokus pada proyek baru yang lebih eksperimental yang datang dalam bentuk Suncity EP. Setelah musim panas yang luar biasa, dengan singel besar seperti ‘Love Lies’ dan ‘Eastside’, Khalid saat ini menjadi artis ke-3 yang paling sering dimainkan di Spotify oleh pendengar bulanan (di belakang Drake dan Selena Gomez). Bisakah superstar yang berusia 20 tahun itu mencapai rekor yang luar biasa pada rilis baru ini?

Jawaban singkatnya adalah, dalam beberapa hal. Perlu dicatat bahwa sebagian besar trek di Suncity tidak mengikuti cetak biru lagu pop Khalid yang disempurnakan. Ini menghasilkan beberapa lagu menarik yang menghirup udara segar dari gaya Khalid yang biasa. Misalnya, sekitar pukul 3:16 di trek ‘Lebih Baik’, vokal Daft Punk-esque menghadiahkan lagu. Anda mungkin berpikir ini kedengarannya tidak sesuai dengan vokal khas Khalid yang kita kenal dan sukai, tetapi saya suka caranya terdengar dan selalu senang melihat artis keluar sedikit. Khalid juga meniru gema The Weeknd, gaya menyanyi yang halus di 'Interlude Salem' dan 'Motion'. Kedua seniman ini selalu berada di jalur yang sama, tetapi sekarang ada lebih banyak tumpang tindih dari sebelumnya. Semoga kita bisa melihat mereka berdua di trek dalam waktu dekat.

Dinamai berdasarkan nama panggilan dari kota asalnya El Paso, Texas, Suncity menampilkan lebih banyak transisi sinematik daripada yang biasa kita lihat dari Khalid. Hampir setiap lagu diakhiri dengan cuplikan dari rekaman panggilan telepon, percakapan, atau berita. Dalam ‘9.13’ misalnya, kita mendengar walikota El Paso memberikan kunci kota kepada Khalid, dan menyenangkan melihat bintang muda itu menerima pengakuan dari negara atas bakatnya. Dalam ‘Salem’s Interlude’, kami mendengar monolog panggilan telepon dari suara perempuan (berpotensi menjadi ibu atau saudara perempuan) berbicara tentang pandangannya tentang kehidupan. Sebagai hasil dari transisi sinematik ini, mendengarkan EP dalam urutan berurutan terdengar alami dan koheren, menambah pengalaman. Namun secara terpisah, misalnya jika salah satu dari lagu-lagu ini ada di daftar putar saja, transisi ini dapat terdengar tidak pada tempatnya.

'Vertigo' menunjukkan lebih banyak introspeksi daripada beberapa rilis Khalid sebelumnya. Itu tidak memiliki paduan suara yang catchy diperlukan untuk lagu yang sukses secara komersial, dan fitur lirik yang lebih pribadi seperti "Saya telah belajar, saya telah berkembang, tetapi yang terburuk belum datang," yang dapat menghindari beberapa kekhawatiran dan kekhawatiran yang datang dengan ketenaran muda.

‘Lebih Baik’ dirilis pada pertengahan September jauh sebelum lagu-lagu lainnya di album ini, dan itu tampaknya menjadi lagu yang paling sukses secara komersial dari EP. Ia mendapat paduan suara yang berkesan dan lebih sering kita dengar dari Khalid.

Akhirnya, lagu 'Suncity' menampilkan vokal Empress Of, artis Amerika Latin. Gaya hispanik dari lagu ini terdengar jauh lebih alami berasal dari Khalid, seorang pemuda dari kota perbatasan Texas, daripada beberapa artis lain seperti Drake Kanada yang tampaknya melompat-lompat di kereta band dengan rilis terbarunya 'MIA'.

Suncity EP adalah proyek yang bagus dari artis yang luar biasa. Sementara EP menghibur untuk mendengarkan dan saya akan kembali dan mendengarkan beberapa lagu lagi, terutama 'Gerak', saya tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit berubah. Saya pikir jika Khalid sedikit lebih berani, proyek ini bisa memiliki nilai replay yang lebih banyak. Dan yang lebih penting, hanya tujuh lagu, ini sangat ringan pada konten untuk mengatakan paling tidak terutama mengingat dimasukkannya selingan dan pengantar.

SUBSCRIBE TO OUR NEWSLETTER

Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar yang Anda suka

No comments